rajatraffic
Autisme Bisa Disembuhkan?

Autisme Bisa Disembuhkan?

28 Jan 2020
117x
Ditulis oleh : Admin

Autis merupakan salah satu gangguan perkembangan yang cukup berat. Artinya, dapat memengaruhi seluruh aspek perkembangan jika tidak ditangani dengan tepat. Aspek perkembangan yang terhambat biasanya menyangkut aspek kognitif, sosioemosional, dan komunikasi. Jadi, kita harus menyiapkan diri, menerima kenyataan dengan besar hati, bahwa anak akan tertinggal di aspek-aspek tersebut di atas bila dibandingkan dengan anak lain seusianya. Selain itu, orang tua dan keluarga yang mengasuh dituntut untuk mampu mengatasi tekanan psikologis yang dirasakan sehingga dapat mengurangi rasa frustrasi yang mungkin muncul ketika mengasuh anak autis.

Di sisi lain harus pula diketahui bahwa autisme bukanlah “vonis mati”. Meskipun memliliki berbagai hambatan perkembangan, seperti anak lain umumnya, ia juga memiliki potensi yang dapat dikembangkan. Termasuk kemampuan berkomunikasi dan sosialisasinya. Hanya, perkembangannya tidak akan secepat proses pada anak yang tidak memiliki hambatan. Jika anak lain begitu mendengar percakapan orang-orang di sekelilingnya, dengan cepat ia menangkap mulai suku kata, dan kemudian kalimat. Tidak demikian halnya dengan anak autis yang mengalami hambatan berbicara. Oleh karena itu anak autis membutuhkan stimulasi lebih banyak dan rentang waktu lebih panjang agar mampu mengejar ketertinggalannya dibandingkan dengan anak lainnya. 

Sikap realistis orang tua dalam menangani anak sangat menentukan. Setelah berkonsultasi dengan ahli, seharusnya orang tua menjadi lebih tahu hal-hal apa yang dapat dikembangkan anak dan hal-hal apa yang kemungkinan perkembangannya masih membutuhkan “perjuangan”. Misalnya, ketika anak diikutkan terapi bicara dan secepatnya anak mampu menyusun kalimat, tentunya hal ini sangat tidak realistis meskipun dalam kasus-kasus tertentu mungkin saja terjadi. Hal yang perlu dicamkan adalah terapi apa pun yang diberikan pada anak autis, bukan merupakan solusi yang instan.

Di sisi lain, tentunya kita tidak perlu putus harapan. Penelitian mengenai autisme terus-menerus dilakukan dan setiap saat ditemukan hal-hal baru yang dapat menambah pemahaman kita mengenai anak autis. Terobosan-terobosan baru mengenai terapi autis, terbuka kemungkinan gangguan ini dapat “disembuhkan”.

Penelitian awal Kanner, contohnya, sekitar 11-12 persen anak-anak penyandang autisme ternyata setelah dewasa mampu berfungsi layaknya orang dewasa normal. Padahal, mereka hampir tidak menerima intervensi atau dukungan terarah. Temuan ini membesarkan harapan, bahwa dengan intervensi dan edukasi khusus, jumlah penyandang autisme yang berfungsi normal di masyarakat dapat terus jumlahnya. Banyak contoh kasus anak yang semula didiagnosis autis, dapat berperilaku normal setelah menjalani serangkaian terapi secara intensif dan optimal.

Akan tetapi, kita pun harus realistis, bahwa “kesembuhan” pada autis pun sangat bergantung pada segi hambatannya, sehingga kita sebagai orang tua akan mampu mengukur dengan berkonsultasi pada ahli, untuk mengetahui kondisi yang sebenarnya mengenai anak kita.

Secara klinis, seorang penyandang autisme dinyatakan sembuh bila tidak tampak menunjukkan perilaku autisnya. Akan tetapi, walau sudah dinyatakan sembuh, jangan pula berharap terlalu besar untuk sembuh total karena autisme biasanya menyisakan gejala sisa. Gejala sisa ini biasanya berbeda pada setiap orang, bergantung pada hal yang menjadi faktor keterpakuannya.

Kesembuhan gangguan autisme tidak serta merta membuat anak menjadi terampil berkomunikasi dengan lancar, seperti anak umumnya. Yang penting dipahami, perilaku maupun aktivitasnya tidak dianggap terlalu berbeda / ganjil oleh lingkungannya.

Dari berbagai penelitian terungkap, salah satu faktor yang memengaruhi kemungkinan “sembuh” autisme, adalah mereka yang memiliki IQ rata-rata dan kemampuan komunikasi yang ditunjukkan pada saat anak berusia 5-6 tahun, akan membantu proses anak dalam perkembangannya.

Berita Terkait
Baca Juga:
3 Resolusi Untuk Memulai Kebiasaan Baik di Tahun Baru

3 Resolusi Untuk Memulai Kebiasaan Baik di Tahun Baru

Pengetahuan      

5 Jan 2020 | 115


Tahun baru, pembaruan hidup harus juga dimulai terutama yang berkaitan dengan kesehatan dan kebugaran. Mari lakukan kebiasaan-kebiasaan baik, supaya setiap langkah hidup di tahun 2020 boleh ...

Inilah Alasan Pentingnya Membatasi Anak Main Gawai

Inilah Alasan Pentingnya Membatasi Anak Main Gawai

Teknologi      

14 Feb 2020 | 96


Tidak bisa dimungkiri, anak-anak generasi alfa yang lahir sesudah tahun 2010 amat lekat dengan gawai baik berbentuk HP, TV, iPad, laptop dan notebook. Generasi ini lahir ketika orang tuanya ...

Ingin Mendapatkan Tubuh Ideal, Coba Tiga Kunci Ini

Ingin Mendapatkan Tubuh Ideal, Coba Tiga Kunci Ini

Kesehatan      

12 Jan 2020 | 132


Untuk mendapatkan tubuh ideal perlu digarisbawahi agar Anda tidak mengurangi makanan pokok. Alasannya, makanan pokok adalah asupan yang wajib dikonsumsi tubuh karena diperlukan oleh tubuh. ...

Buah Naga Merah, Solusi Untuk Mengobati Sembelit Dengan Cepat

Buah Naga Merah, Solusi Untuk Mengobati Sembelit Dengan Cepat

Herbal      

11 Des 2019 | 106


Anda pernah mengalami sembelit, atau saat ini sedang sembelit? Tak perlu khawatir, karena saat ini sudah ada solusi ampuh untuk mengobati sembelit dengan cepat dan aman. Sembelit atau yang ...

Ayah Jessica Iskandar Jadi Korban Tabrak Lari, Alami Patah Tulang

Ayah Jessica Iskandar Jadi Korban Tabrak Lari, Alami Patah Tulang

Hiburan      

26 Feb 2020 | 210


Berita kurang sedap datang dari Jessica Iskandar. Ayahnya kelihatan terbaring lemah dengan mata yang nampak terpejam, dalam sebuah photo yang diunggahnya di account media sosial ...

Gaya Street Fashion dengan  Padu Padan Legging

Gaya Street Fashion dengan Padu Padan Legging

Fashion      

13 Des 2019 | 85


Fashion bukan hanya apa yang keluar dari peragaan busana atau hasil foto studio yang memperlihatkan gaya para model. Yang juga menarik adalah melihat gaya kaum muda di tempat publik atau ...